Wednesday, 26 July 2017

Misi Tapau Indon - Bromo

Day 3

Aku dikejutkan oleh noli pagi ni. Pagi ni sejuk dan agak mustahil tuk aku mandi pagi dengan air kolah yang membeku. Cukup laa mandi tengah malam tadik, dan masih wangi yang pastinya. Aku yang bangun agak lewat dari yang lain terus uruskan apa yang penting dan get ready nak naik jeep. Sementara tunggu jeep ready, sempat bancuh air panas oldtown white coffee hazelnut tuk bekalan dalam perjalanan. Bawak juga pringles sour & cream yang sentiasa menjadi flavor favorite aku dari dulu kini dan selamanya. Breakfast pagi ni nasi goreng termasuk dalam pakej dan bakal kami santap ketika sampai di Bromo. Tak lupa jugak sambal bilis & sambal antu buat penambah perisa pedas, bagi yang bertekak melayu.

Selesai sudah, kami semua bergerak dengan menaiki sebuah jeep pagi tu. Ternyata giler sejuk bila terkena angin luar. Aku hanya ber-wind breaker dan ber-headband yang dibeli masa trekking ABC last year tak terlepas dari kesejukan. Tetapi ternyata headband biru itu menambah lawa untuk ber-ootd. Walaupun jalan offroad dalam sejam setengah, kami semua masih tetap bersemangat.

Dek kerana cuaca hujan yang lebat malam tadik, pagi ni kami tidak ke Penanjakan. Guide bilang kalau ke penanjakan tak nampak view sunrise pun disebabkan cuaca. So dari taknak buang masa, dorang decide tuk ke Bromo terus. Tapi tak inform pun kat kitorang. Itu pun aku tanya bila kita stop tuk cari jalan. Ohhh kebetulan banyak jeep yang tersangkut dek kerana jalan yang tertutup dan tak jelas kelihatan akibat kabus yang tebal. Masa ni juga kelihatan banyak motorcross pun turut tersangkut. Sempat dorang solat subuh masa ni. Bersama angin padang savanah. Gituuu.

Keadaan berkabus menyebabkan penglihatan hanya pada jarak beberapa meter jek. So kitorang decide tuk breakfast dulu di sebuah pondok jual makanan di situ. Selesai sudah guide pun mulakan perjalanan ke kawah bromo. Masa ni ada banyak kuda yang boley ditunggangi. 120,000 rupiah untuk sampai ke kaki bromo. Aku decide tuk jalan kaki jek. Senang nak bergambar sakan sepanjang jalan. Tengah berjalan, terlihat gunung batok besar di depan mata bila sesekali hilang dek kabus. Masa ni seolah-olah berada di planet lain. Cantekkk.


The lost world of Bromo!
Depan tu Pura Luhur Poten. Ala2 candi. Bila dalam gambar ni baru perasan kuil ni. Hihiii
Ini pun aku google name dia apa. 

Breakfast nasi goreng bungkus. Rasa boley laaa. Makan dengan sambal bilis kakak sayang baru rasa sedap. Hahahaaa pagi ni kami share jek sebungkus 2 orang sebab tak rasa nak makan sangat. Rasa excited tu lebih kepada bromo depan mate!

Aku tak ingat masa ni dah pukul berapa, tapi yang pasti matahari mula menyinari surianya. Masa ni jelas terlihat perjalanan nak ke bromo menuju ke anak tangga. Duk leka mengambil gambar, aku mula penat nak berjalan. Bila mas kuda menawarkan 20,000 rupiah tuk sampai ke atas terus, aku iyakan tanpa ragu-ragu. Yang pasti aku sampai atas sama timingnya dengan yang lain. Hahahaaaa tetapi zin tetap rileks menikmati keindahan bromo dibelakang. Tatkala yang lain sibuk naik tangga, aku fuzzy zin noli masih sama dibawah sakan bergambar. View masa ni ya allah cantek. Pandangan dari separuh anak tangga menuju ke puncak bromo berlatar belakangkan awan yang memutih memisahkan padang savanah dan separuh gunung batok & bromo. Masa naik terdengar bunyi bergema seakan mengaum yang sangat gerun bagi aku. Bunyi gelodak kawah bromo dari perot bumi. Bunyi itu juga katenya tak sekuat sebelum ini. Bayangkan kalau meletos, nauzubillahh.



Masa ni kabus tebal. Tak nampak apa yang menarik pun. Tapi bila kabus dah hilangggg..... hurmmm baru tau camner. 

Start trek a.k.a berjalan ke tangga puncak gunung bromo.


Masih kabus lagik.

Me and noli! Alwiz be my great buddy.

Masing-masing bergerak menuju ke kawah bromo. Nampakkan kepulan asap yang keluar dari kawah tu. Sebelah bromo tu ade bukit batok. Or gunung batok. Besar giler sebelah kanan. Bila kabus dah hilang baru nampak. 

Start menaik.

Itu dia gunung batok. Bersebelahan dengan bromo. 

View dari atas 

Sapa tak larat nak hike, boley laa tunggang kuda. 
Aku masa ni ok lagik. Masih menikmati.

Sekali taraa! terus aja naik kuda sampei atas. Senang nya kannn. 

Kaki puncak gunung bromo. Start menaiki tangga sampai atas. 

Panas tak panas, tahan jugak laa memasing. 

Separuh dari tangga menuju ke puncak bromo!
Dengar bunyi mengaum dari kawah bromo jelas. 

Sampai di atas puncak, terdapat kepulan asap keluar dari kawah. Bunyi yang kuat juga turut kedengaran dari jarak dekat. Rasa kerisauan yang sebentar tadik hilang tatkala melihat permandangan dari puncak bromo yang sangat cantik. Sungguh cantik. Sesekali terlihat padang savannah yang luas terbentang. Taman nasional bromo tenggar semeru jelas kelihatan dari atas. Luas berbentang indah. Lama juga kami lepak kat atas.

Ruang kat puncak bromo agak limited, makin lama makin ramai yang naik. Naseb laa kitorang naik pagi. So takde laa crowded sangat nak bergambar sakan. Di kaki gunung masa ni mulai banyak dengan jualan. Aku sempat beli baju bromo tuk dak Iman. Dua helai 75,000 rupiah.

Kawah bromo dari atas puncak. Kat tebing ni kene extra carefull. Space tak banyak pun, so kene tolerate dengan orang lain jugak. Bagi ruang untuk lalu. 

View gunung Batok daru puncak gunung Bromo. Awan memutih cantekkkkk

Aku, dia dan kawah, Ehhh

Aku dan fuzzy. 


Aku dan afzan.

Belanja group photo di puncak bromo!

Matahari sudah terik ketika ini and yet we are smilling.

Berlatarbelakangkan awan yang memutih. Masa ni ade group lain bawah drone turun ke bawah bromo. Dasyat benar rasanya. Siap masuk antara kepulan asap kat bawah kawah tu. Impress! Terus rasa nak beli drone. Tapi malangnya duit takde lagik! huhuuuu

Insyallahh, one day aku nak beli jugakk! xdulik. Tunggu next trip.

Me and cik nur yang comeiii

Orang ramai dah masa ni. Start naik ke puncak.

Kuda yang menunggu pengunjung. 

Bergambar sakan pun sudahh, kami terus menaiki jeep ke pasir berbisik. Padang savannah. Ladang lavender. Matahari mula terpacak dikepala. Sesekali meneguk air panas sedap dari termos. Tapi masih tidak dapat membataskan kami semua menikmati keindahan taman nasional.

Tempat parking jeep. Banyak jeep. 

Me and knott ansem!

Again w fuzzy! life time buddy. ahahhaa

Jalan disekitar taman nasional bromo tenggar semeru. Jalan berpasir hitam yang halus. Mujur laa malam tadik hujan, kurang sikit debu. But still masih berdebu, kene tutup hidung dengan buff. Otherwise hidung penuh dengan taik! hahhaaaa

Pasir berbisik. Tapi tak dengar pun berbisiknya. Mungkin kene senyap, baru boleh dengar.
Tapi kitorang semua riuh sangat! hahahaaa

The view

Jeep of the day

Persimpangan antara ranupani dan ke bromo. Bersebelahan jek. Tapi sebelum nak sampai kat simpang ni jauh melalui kawasan pergunungan kampung yang cantek. 

The bromo's

My osem buddies!

Permandangan sepanjang jalan. Hasil tanaman di lereng bukit. Kemas tersusun. Btw belakang sane adalah puncak semeru. Terlindung dengan awan. 

Jom balik. Tak sabar nak shopping!

Thanks bromo! 
Kalau nak repeat pun boley. Barangkali depan drone pula. Ehhh

Sampai homestay pukul 1pm. Pukul 2pm keluar for shopping! Sewa van 400,000 rupiah + petrol 50,000 rupiah bersama pak supir bawak kami jalan - jalan kota Malang. Mula - mula sekali kami terjah kedai Cossina. Kat sini aku beli coverbag 20L 50,000 rupiah. Plan memang tak nak shopping. Aku cuma tertarik dengan murtabak manis yang dijual ditepi jalan. Tapi sampai kesudah tak jumpe. Jumpa, tapi bila dalam perjalanan dan tak sempat suh pak supir berenti. Bila berenti takde plak. *sigh!

Lepas shopping makan wong solo. Againnn! Celebrate kejayaan bromo siang tadik. And again aku order tauhu penyet.

Sempat jugak redah kedai Eiger. Dan seterusnya eiger dan eiger dari setiap mall yang ada. Aku beli pisau lipat berharga 100,000 rupiah hasil hasutan fuzzy. Hahahaa dan juga bracelot eiger oren yang siyes ansem bila aku pakai.

Kami sampai homestay tengah malam. Esok bakal ke semeru. Acara kemuncak tuk trip ni. Puncak semeru yang bakal terungkai keindahannya. Tasik ranu kumbolo yang bakal aku lihat sendiri dengan mata kepala aku.

Final pack malam ni. Esok nak start trek pagi.

TBC.....









Tuesday, 25 July 2017

Misi Tapau Indon - Kawah Ijen

Sambungan.

Dalam van aku hanya tidur. Pejam celik, tak sampai - sampai. Stop for solat megrib, stop for makan, stop for rehat pun tak sampai juga. Aku memang aware dari KL lagik yang perjalanan dari surabaya ke banyuwangi dalam 8 jam, tapi terasa jauh benar rasanya. Mungkin sebab jalan yang kami lalu ni bukan highway, tapi jalan lama. So dalam van aku cuma tidur jek sampailah bila van berhenti. Dah akhirnya kami sampai di base camp kawah ijen sekitar pukul 1am. Masa ni hujan renyai - renyai. Keadaan ketika ini sangat sejukk dan dinginnn. Tak ingat dah ketinggian base camp kawah ijen berapa. Ketinggian kawah ijen adalah 2799m. Dengarnya ada 2 jalur. Satu ikut jalur Bondosowo, dan lagik satu jalur Banyuwangi.

Day 2

Sekitar base camp ada banyak kedai makan. Pondok-pondok yang menjual makanan dan tempat rehat. Plan asal nak pacak tent, kalau sampai awal. Plan kedua sewa homestay, kalau sampai lewat petang. Endup, tent kemana homestay kemana. Kitorang lepak kat pondok jek masa tu. Sempat order air panas tuk panaskan badan dan terus get ready nak summit. Bian bilang start trekking pukul 230am. Tujuan trekking awal adalah nak mengejarkan blue fire dalam pukul 4am. Masa tu blue fire memang nampak jelas.

Start trek agak landai pada mulanya. Masuk 30 minit kedua seterusnya trek pacak. Guide yang mengiringi kami adalah Agong. Dan lagik sorang sorry aku lupa nama. Masa trekking dalam 2 jam tuk sampai atas. Dipertengahan trek ade kereta sorong. Kalau tak larat, boleh naik kereta sorong. Memang dia kan tarik kau sampai atas. Dalam perjalanan terjumpa jugak orang yang ambil service tu. Kecian plak dorang yang tarik kereta tu aku rasa. Bila part pacak, 2 orang akan tarik dari atas dan sorang tolak dari bawah. Bayangkan kalau nak naik kete sorang tu badan semangat. Kesian aku tengok, demi rezeki dorang sanggup buat apa saja.

Dalam perjalanan ke kawah ijen, bintang banyak sekali kelihatan di atas langit. Sesekali sempat mendongak ke atas. Kalau zue ada, pasti zue suka.

Dan sampai ke kawah ijen aku terus tercari -cari dimanakah blue fire yang di katakan itu. Dari atas cuma kelihatan api biru sekecil lighter. Nak snap gambar pun tak nampak. Dan rupanya sebulan sebelum itu ada letusan dari kawah dan kawah mengeluarkan gas beracun di puncak. So demi keselamatan pengunjung, jarak yang paling dekat adalah 1km dari atas puncak kawah ijen. Memang betul lahh cuma yang aku lihat api kecil-kecil jek dari atas. Dalam pada itu dengar yang lain suh naik lagik ke atas bagi menunggu sunrise.

Orang tu tengah carry batu sulfur yang diambil dari kawah. Setiap raga sekitar 15 - 20kg. 
Manakala hikers yang lain sibuk berdiri ditepi tebing untuk menyaksikan blue fire. Tapi nan hado! Bukan rezeki. 

Masa ni bari kawah menuju ke sebelah kiri puncak. Matahari baru nak baik. Langit yang sebelum itu penuh dengan bintang terus bertukar menjadi kebiru-biruan. Cantek.

Port yang guide kami bawak tu adalah superb! Port cantek tuk bergambar. Selain sebelah kanan mengadap sunrise dan puncak Agong, sebelah lagik mengadap kawah ijen dari atas. Cantek! Berbaloi jugak rasenya beli Nikon ni. Walaupun tujuan utama nak ambil gambar blue fire.

Group photo. Misi Kawah Ijen berjaya!

Fefellin FF8. 

Sunrise di puncak kawah ijen.

Ntah kenapa gambar pokok ni cantek.

Guide tuk trip ni. Sorry serious aku lupa namanya. 
Thanks guys! Pasrah jek layan kitorang bergambar sakan.

Aku suke gambar ni. Nampak lawa giler!
Hero - hero dalam ini cerita. Hahahaaa

Kami start turun pukul8am. Mase ni bau sulfur  kawah dah mula naik. So dinasihatkan paling lewat tuk turun adalah jam 8. Lepas breakfast roti, kami mula trekking perlahankan sambil bergambar sakan. Tak sampai hati rasanya nak tinggalkan kawah ijen, tapi sebabkan bau 'telo busuk' mula menusuk hidung laju jugak laa kitorang turun tinggalkan yang lain. View menuruni trek cantek sangat. Nampak seolah puncak bukit disekeliling trek. Trek terang. Menghijau.

Sampai kat bawah jek terus breakfast berat. Dalam sejam dah sampai. Masing - masing laju sebab nak ke toilet. Hahahaaaa tengah snap gambar kenangan di pintu gerbang kawah ijen, baru nampak signboard yang bagitau tentang gas beracun tu. Bukan rezeki. Kalau tak, sebenarnya pengunjung boleh turun ke bawah kawah dan lihat blue fire dari jarak dekat. Takde rezeki nampaknya.

Alkisah, mujur aku tak let go sony action camera aku ni. 
Gambar setiap satu adalah sangat cemerlang sepanjang trip. 

Disaat menuruni dari puncak kawah ijen. Yang bahagian kiri tu kawah ijen. 

Dan lagi.

Walaupun bau sulfur sudah mula naik, hikers lain tetap ramai. Makin ramai pula aku rasa. 

Disepanjang trek menuruni ke base camp. Sesekali melalui tebing bukit yang betul-betul tepi gaung. So kene hati-hati kat sini. Suka, suka jugak. Keselamatan penting.

The view!

My buddy noli & talha. Yang lain dah kedepan masa ni.

Excited nak turun sebab masing-masing dah mula lapar. 

Notis board ni ada dekat pintu gerbang mula-mula nak start trek. Aku tak perasan pun masa ni. Bila dah balik baru ternampak. Sayang betul. Bukan rezeki nak tengok blue fire. 

Bergambar di depan pintu gerbang kawah ijen.

Plan hari ini juga akan ke Bromo. Tapi bian cakap perjalanan hari ni akan mengambil masa 8 jam untuk sampai ke homestay semeru di Malang. Memang tidak sempat untuk ke bromo katenya. Selain dari idea bian untuk sewa mobil jalan - jalan shopping sekitar kota Malang lepas balik dari bromo agak tak mustahil, terus aku iyakan aja rancangannya itu tanpa banyak soal. Hihiii demi shopping!
Dalam tengahari, kami terus bergerak ke homestay semeru. Sempat jugak singgah di waterfall air sulfur yang tak jauh dari base camp. Air asid color biru kehijauan. Kat sini tidak dibenarkan mandi kerana kadar asid yang tinggi boleh rosakkan kulit. So kami ambil gambar jek dan terus bergerak ke kota Malang. Dalam perjalanan sempat singgah makan tauhu dan kopi es sedap di gerai tepi jalan. View cantik gunung menyebabkan kami semua leka sekejap disitu. Dan yang paling best, kitorang sempat juga meraikan kejayaan kawah ijen dengan wong solo! Belom apa -apa da celebrate. Aku suka betul tauhu penyet. Tauhu kat sinii memang sedap. Tak boley challenge langsung dengan kat malaysia. Hahhaaa dah memang tempat dia kann!

Lepak makan di salah sebuah pondok gerai makanan di base camp. Aku makan bakso dengan sambal hantu. Extra bihun lagik. Tak paham nape portion bihun dalam bakso tu sikit sangat. Aku dah ler tengah lapar ni. Harga 5000 rupiah semangkuk. Tapi masa nak balik aku sempat bagi duit kat anak kakak tu 50,000 rupiah. Itu jek yang paling kecik. No wonder kakak tu senyum bila aku bagi kat anak dia. Bila aku pikir balik 50,000 rupiah tu dalam rm15 duit kita. Hahahaa xpe laa, dah rezeki anak dia yang comel tu.

Bersama guide dan pak supir.

Begitu group photonya. 
Air terjun Belerang Kali Pahit.
Air dari kawah ijen. Warna kebiruan airnya. Tak boley mandi tapi boley ambil foto.

Lepas makan terus sambung perjalanan. Mujur laa beli simcard semalam, sempat jugak aku post beberapa gambar kat ig. Kekadang tu on google maps tuk tau kat mane current location. Ternyata jauh betul perjalanan kite harini. Aktiviti dalam van cuma borak, gelak, makan dan sambung tido balik. Cover balik sleeping beauty yang tak berapa nak beauty semalam.

Kami tiba dia homestay dalam pukul 8 malam. Selesai bersihkan diri dan rehat, sempat jugak briefing tuk keesokan hari. Bromo yang leisure dan pastinya awesome! Esok nak gerak pukul 3am.

Lepas pack beg sesiap, aku terus tido. Dgn lena.

TBC......